Pengalaman pertama SC! Antara kontraksi dan dingin ruang operasi.

❤️Alhamdulillah anak pertama saya dan suami terlahir dengan sehat & sempurna pada Jumat 3 November 2017 lewat proses Caesar. Makasih banget buat kalian yang berdoa baik buat saya dan si bayik, Mikaila Sekar Andini. Lewat tulisan ini saya pengen cerita pengalaman pertama melewati proses kelahiran SC.

Saya menjalani proses kelahiran Caesar (SC) karena kepala si bayik gak kunjung turun menjelang hari perkiraan lahir. Pas dokter kandungan bilang saya harus SC saat kontrol di 36 minggu, yaoloh rasanya kok patah hati banget. Sepulang dari klinik, airmata ngucur aja gituh, berasa kayak cerita drama (iyah saya anaknya lebay 😁). Entah kenapa saya berharap bisa lahiran secara pervaginam, mungkin karena iming-iming orang “sakitnya pas lahiran ajah, terus badan bisa balik langsing.” 😅 <—- Jangan percaya, ini mitos!

23507768_2037053626570808_4678642960844193792_n

Segala cara biar posisi bayik turun, udah saya lakuin, kayak sujud 5 x 10 menit tiap hari, yoga bayik sungsang, dengerin musik ke bayik, atau kasih senter di perut bawah. Tapi ya gitu hasilnya posisi bayik tetep gak berubah. Setelah 2×24 jam kontrol dokter, akhirnya saya bisa ikhlas nerima kalo si bayik emang harus di SC. Karena pake BPJS saya di rujuk ke RS Pelni. Setelah kontrol dokter spesialis, saya diminta balik lagi ke RS seminggu kemudian pas usia kandungan 38 minggu, dengan catatan “kalo udah ada kontraksi sebelum minggu depan, segera aja ke IGD RS”.

Baca juga: Keputihan saat sedang hamil? Cari tahu penyebab dan cara mengatasinya di Arisan Resik

Dari situ saya mikir “oh berarti masih punya waktu 1 minggu untuk ikhtiar, kali aja si bayik pindah posisi turun pas kontrol minggu depan” (tetep yee usaha 😂). Pikiran tinggalah khayalan, karena di 37 minggu lewat 3 hari, saya ngerasain kontraksi 😱. Kirain itu kontraksi palsu, ternyata malah kontraksi beneran.

Ini tanda kontraksi beneran yang saya rasakan. Mungkin bisa jadi signal buat yang lagi hamil besar

  • Mulai terlihat flek atau gumpalan darah saat BAK
  • Terasa nyeri diperut bawah seperti sakit datang bulan selama 30-60 detik dengan interval waktu yg konsisten
  • Interval waktu antara 9 – 15 menit sekali
  • Saya Pake aplikasi baby center didalamnya ada contraction timer bisa ngecek seberapa sering  kontraksi terjadi
  • Lama kelamaan interval waktu antar kontraksi makin pendek. Bisa 5 menit sekali selama 30 detik.

Ngerasain kontraksi dari pagi, akhirnya mutusin berangkat ke RS selepas ashar, karena kontraksi udah mulai sering. Sampe rs langsung ke IGD maternal, ketemu bidan dan dicek detak jantung bayi buat laporan ke dokter kandungan. Saat di IGD kontraksi makin menjadi jadi dan saya (akhirnya 😅) ngerasain pecah ketuban. Rasanya kayak ada balon pecah dan air ngalir gitu ajah keluar dari miss v sambil tetep kontraksi. Entah kenapa saya bisa tahu itu pecah ketuban padahal belum pernah ngerasain sebelumnya 🤔.

Setelah bidan mastin bukaan miss v (dengan masukin jari telunjuknya ke area kewanitaan 🤐) dia langsung sibuk telpon sana sini buat ngejadwalin operasi SC . Dokter yang biasa menangani saya tidak bisa operasi malam itu, dan dia mengalihkan ke dokter lain. Nah dokter lain itu baru bisa operasi sabtu pagi. Duh saya yang denger sambil kontraksi rasanya pengen ngamuk. Wong sakitnya sekarang kok ya operasinya besok pagi. Bisa keburu brojol bayiknya 🤕.

Akhirnya ada dokter kandungan yang lagi stenby malam itu,  dr. Riyan SpOg yang sedang tugas di ruang operasi. Sekitar pukul 21.00 saya sudah ada di dalam ruang operasi dengan kondisi bukaan 4.

Gimana rasanya di ruang operasi?

Panik apalagi sambil kontraksi yang luar biyasak dasyat emejing wow 😱. Sambil berbaring saya masih harus nunggu dokternya pada ngumpul. Duh rasanya pengen nyakar nyakar suami. Sayangnya suami gak dibolehin ngikut ke dalam. Jadi yah nelongso aja sambil terus dzikir diantara kontraksi dan nunggu operasi .

Saya dipindahkan dari kasur ke meja operasi dengan lampu lampu yang biasanya cuma saya liat di Grey’s Anatomy. Setelah suntik anestesi di ujung tulang belakang, kedua tangan saya dibentangin sambil dipasangin kabel kabel (entah itu alat apa). Saking sakitnya ngerasain kontraksi, saya gak sempet ngerasain sakit disuntik anestesi tulang belakang.

Kain pembatas berwarna hijau diatas dada jadi sekat agar saya gak melihat proses dokter ngeluarin si bayik. Sepanjang operasi badan saya gemetar entah karena dingin pengaruh bius atau panik. Dalam hati gak putus-putus berdzikir agar selamat menjalani proses ini sambil mau gak mau ngedengerin obrolan antara dokter & tenaga medis. Di saat mulut gemetar, dari samping kiri seorang dokter ngasih liat bayik yang sudah keluar dari perut saya. Sejenak saya lupa betapa dinginnya ruang operasi, karena melihat mata bulat bayik untuk pertama kali 😳

Proses operasi SC ternyata hanya sebentar, malah lebih lama waktu tunggu saya di ruang peralihan karena belum tersedianya kamar. Diluar ruangan, suami dan kedua orangtua udah nungguin saya. Mata langsung berlinang melihat mereka sembari saya dibawa ke kamar inap. Pengalaman ini jadi momen yang gak bakal saya lupa. Saya beruntung karena orangtua dan suami setia ngedampingin. Jadi ngebayangin gimana sedihnya mama saat 30 tahun ngelahirin saya, tanpa didampingin ayah karena kerja di Jakarta.

Momen pasca operasi juga seru, rasa sakitnya gak kalah wow dengan kontraksi melahirkan atau dinginnya ruang operasi, apalagi jika ditambah hati & pikiran yang gak siap menjalani peran baru jadi ibu. Di saat kayak gini dukungan suami dan orangtua sangat penting buat ibu baru ngelewatin postpartum depression 😌 .

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

16 thoughts on “Pengalaman pertama SC! Antara kontraksi dan dingin ruang operasi.”

  1. Sama mbaaak aku juga SC karena udah bukaan tapi kepala belum turun dan posisi bayinya ga pas. Ternyata kakinya terlilit tali pusar. Alhamdulillah sehat semua yaaa. Anw kita ternyata se almamater loh mbak 😀

  2. Iweeedd.. aku bacanya jadi terharu.. jadi flashback masa masa aku lahiran pertama cesar juga, bedanya emg udah plan cesar karena aku ada infeksi. Jadi ga sempet rasain kontraksi karena smuanya udah rapih diatur waktunya. hehe. Tapi emg abis operasi dan anastesinya mulai ilang tuh dingin menggigil parah aku kira dulu aku kenapa kayak mau mati dinginnya ternyata emg begitu yaa haha… Alhamdulillah deh yang penting mommy dan baby sehat sehat yaa iweeed 😘 ini aja udah setrong bisa ngeblog lagi hihi..

  3. Waktu anak pertama lahir aku hampir memutuskan SC krn kepala bayi sunsang, tapi dokternya masih optimis bisa normal. Dan alhamdulillah bisa. Tapi normal ato SC sama aja….susah nurunin berat badan 😅😅😅. Sing penting baby dan mommynya sehat yaaa…
    Selamat, Iwed.

    1. Iya bener mba. Mau gimanapun caranya yg penting ibu dan bayi sehat. Seneng deh kalo dokter pro normal gitu. Tapi aku juga gak yakin sanggup ngadepin sakitnya kontraksi bukaan 10 😅

  4. Selamat yah Iwed..

    Aku anak pertama dan kedua jg SC. Msg2 krn ada mslh dan ga bs normal. Ini lg hamil anak ketiga sptnya akan SC lg krn sptnya udah susah mau normal 😦

    Ahhh bnr2, mau normal apa sc sama aja, nurunin BB nya susah. Tmn ku normal jg tp BB nya susah turun juga.

  5. Ya ampun aku bisa bayangin mba dinginnya ruangan.. pas dulu di kuret kandungan.

    Dari rungan peralihan sampai kerungan operasi bukan main.. yaaaa gileeee makmen, cuma pake baju slembar kain coba kan??

    Gimana coba yang kerja tiap hari di ruang operasi, hebat banget nyaaak..

    http://www.sistersdyne.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s