Salahkan semuanya kepada hormon!!

Perut makin membesar, hati makin deg-degan. Inilah cerita saya menghadapi indahnya masa hamil. Setelah memutuskan resign, 3 bulan kemudian Alhamdulillah saya & suami dikaruniai buah hati. Jangan tanya rasanya melihat test pack bergaris dua, sungguh kaget luar biasa. Bersyukurnya, ada suami disebelah saat kami melihat hasil alat test kehamilan 🎁.

Sekarang usia kandungan memasukin 23 minggu atau periode trisemester kedua. Di periode ini, perubahan yang terjadi pada tubuh saya tidak terlalu mengagetkan seperti semester pertama. Namun tetap saja ada hal baru yang saya rasakan. Di tulisan ini, saya ingin menyimpan cerita pengalaman kehamilan yang saya rasakan.

Trisemester Pertama

Tiga bulan pertama di masa kehamilan, jadi periode yang melelahkan. Semua dikarenakan perubahan hormon dari seorang lajang menuju calon ibu. Yang mana tubuh ini sedang menyesuaikan agar menjadi tempat yang nyaman bagi calon bayi. Ini beberapa hal yang saya alami:

Mual & muntah, tidak nafsu makan

Hal ini cukup ngerepotin buat saya yang doyan banget makan 😐. Tetiba gak nafsu makan sama sekali. Mencium bau bawang goreng atau segala yang berbau bawang, dari radius beberapa meter saya bisa langsung merasa mual 😷. Gak jarang juga saya memuntahkan makanan yang baru aja dimakan. Walhasil berat badan turun, yang tadinya 50kg turun jadi 47kg berkurang 3 kilo.

Milih-milih makanan

Sebagai pemakan segala, saya bisa makan apa ajah. Tapi saat hamil ada beberapa list makanan yang kepengen banget dirasain lidah. Kalo kata orang β€œsaya ngidam”. Denger cerita pengalaman ngidam ibu-ibu lain, daftar ngidam saya termasuk β€œgak nyeleneh” atau gak sampe ngerepotin suami atau keluarga 😚.

Berikut daftar makanan ngidam saya:

  • Nasi bebek madura
  • Chat time
  • Tomyam
  • Ikan asin + sambel mentah
  • Sayap pedas d’besto
  • Mie juhi langganan di Kelapa Dua
  • Rujak, mangga mengkel

Saya bisa makan-makanan yang sama selama seminggu berturut-turut sampe lidah gak penasaran lagi. Lain lagi dengan teman yang ngidam kerupuk mie yang ada ditukang asinan, harus dicelup bumbu kacang 8 kali  😱. Kebayang deh, suaminya yang repot keliling nyari tukang asinan dan harus presisi dicelup 8 kali. Pas udah dapet kerupuknya, temen saya cuma ngendus doang dimakan juga enggak πŸ˜‚.

Penuh rasa kekhawatiran

Perubahan hormon benar-benar membuat perasaan saya naik turun. Tapi yang pasti sehari-hari saya selalu diliputi rasa khawatir. Ditambah suami yang bekerja dari rumah, dengan pemasukan bulanan yang tidak pasti (pasti dapet tapi gak pasti jumlah 😬 ), itu nambahin perasaan khawatir makin menjadi-jadi. Sumber rasa khawatir kebanyakan dari hal financial, tagihan kartu kredit, cicilan mobil, tagihan lisrik, dan rentetan tagihan lainnya yang bikin mata saya sembab karena keseringan nangis.

Hal sepele seperti posisi anduk yang gak benar bisa bikin saya khawatir tentang kondisi keluarga. Bersyukur suami lebih waras dan sadar kalo istrinya lagi konslet karena hormon. Jadi dia yang selalu ngertiin sambil memberikan pelukan hangat. Cieee πŸ’‘

Males gerak, pikiran gak tenang

Masih kaitannya sama hormon, kebayang dong rasa dimana banyak yang pengen dikerjain tapi badan gak mendukung untuk bergerak. Rasanya mager parah 😩. Saya yang terbiasa bekerja dikantor kemudian harus stay di rumah dengan kondisi mood dan keuangan labil bikin pikiran makin gak tenang. Tapi apa daya kepala mikir ngalor ngidul, badan ogah ngikutin maunya kepala. Walhasil cuma bisa nangis di kasur sambil selonjoran berharap segera ketiduran.

photogrid ig (2)

Trisemester kedua

Kalo di semester pertama perubahan hormon lebih mempengaruhi perasaan saya, di semester kedua perubahan hormon berpengaruh banyak ke bentuk dan rasa ngilu-ngilu dibeberapa bagian tubuh 😊. Ini beberapa hal yang saya alami:

Nyeri perut bawah pada minggu ke-21

Ini terjadi saat tengah malam lagi tidur dengan tenang, tiba-tiba perut bawah rasanya nyeri seperti kulit yang ditarik. Nyeri berlangsung beberapa menit yang bikin saya melirih tengah malam. Besok paginya langsung laporan ke suami dan diapun sigap untuk cari tahu mbah google. Menurut informasi yang didapat ternyata kulit saya sedang meregang karena calon bayi yang makin besar.

Perut sedang menyesuaikan luasnya agar jadi tempat yang nyaman untuk calon bayi. Hal ini juga diaminin sama bidan tempat kami berkonsultasi. Setelah dapat info yang jelas, rasa khawatir pun menghilang. Disarankan agar tidak naik motor dulu selama perut masih dalam kondisi nyeri dan perbanyak istirahat 😴.

Tangan pegel ngilu minggu ke-22

Hampir seminggu, tangan saya pegelnya bukan main. Kayak abis olahraga berat gituh. Rasa ngilu dipersendian menjalar ke jari-jari bikin saya malas megang sapu. Faktanya setelah bertanya kepada bidan, kalsium tubuh saya sendang terserap untuk kebutuhan calon bayi. Minum susu jadi sebuah keharusan demi asupan kalsium ibu dan calon bayinya.

Pipis setiap 1-2 jam sekali

Disamping saya termasuk orang yang beser,Β karena ada calon bayi frekuensi ke toilet jadi makin sering. Saya jadi gak berani jalan jauh keluar rumah, karena kondisi ini. Saat sedang tidur pun mau gak mau harus bangun hampir disetiap jam untuk buang air kecil.

Merasakan sentuhan/ tendangan bayi

Ini yang bikin saya makin terpukau WOW SAYA HAMIL 😍, karena merasakan ada makhluk hidup di dalam perut. Di usia awal 20an gak pernah terpikirkan saya akan hamil. Nyatanya saya bersyukur diberikan kepercayaan oleh-Nya untuk merasakan indahnya sebagai seorang perempuan. Setiap malam, suami selalu meletakan tangannya di perut saya, karena ingin ikut merasakan anugerah terindah dari-Nya.

Calon bayi ini biasanya sangat aktif di sore hari dan diatas jam 9 malam. Pada saat-saat ini saya berusaha memperdengarkan hal-hal baik seperti membaca surat Yusuf atau Maryam. Di usia kandungan 23 minggu ini, saya dan suami masih menclak-menclok bergonta-ganti dokter kandungan dan juga bidan.

Dari empat kali periksa kehamilan, ya empat kali pula kami ke tempat yang berbeda, puskesmas kelurahan Kebon Jeruk, dua kali RS pelni dengan dokter yang berbeda dan dokter di klinik Yakrija Kemanggisan. Pertimbangannya karena beberapa hal:

  • Kami belum dapat informasi yang cukup soal dokter kandungan yang kece sekitaran tempat tinggal saat ini
  • Inginnya bisa periksa kehamilan dan saat kelahiran nanti menggunakan fasilitas BPJS biar terjangkau.
  • Jika ingin menggunakan BPJS berarti kami harus periksa kehamilan di faskes terdaftar yaitu di klinik Kemanggisan dan RS pelni, dekat rumah orang tua saya

Karena alasan diatas, jadi ya mau gak mau harus menempuh jalan yang cukup jauh dari Ciledug ke Kemanggisan untuk periksa kehamilan. Seminggu menjelang hari persalinan, kemungkinan saya akan tinggal di rumah orang tua, agar lebih dekat ke faskes BPJS πŸš‘.

Oia setelah liat hasil USG lalu, kemungkinan kami akan memiliki anak perempuan. Semoga kamu selalu diberikan kesehatan yah nak.

Kalo mommies yang lain gimana cerita kehamilannya? Sharing cerita atau link blog kalian di kolom komen yah, biar aku merasa tak sendirian.

Love ❀️

 

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

15 thoughts on “Salahkan semuanya kepada hormon!!”

  1. Ahh..baca ini aku kok baper pengen hamil lagi.. Hihi
    Sebenarnya waktu pengalaman hamil pertama sih ga neko2 di debay..
    Tapi si emak sok manja, dan suka nangis..
    Kenapa ya.. *salahkan aja hormon.. Hahhha..
    *btw, followback ya, aku barusan follow blognya.. πŸ™‚

  2. Aku skg lg trimester 2. Kyk kehamilan sebelumnya, trimester 2 adalah masa terindah kehamilan. Oiya, aku sih berharap gak perlu ngidam2 apalagi makanan yg aneh2. Kasian aja kan yg direpotin buat nyari?

    1. Selamat mba diba. Pengennya gitu yah mba. Tapi entah kenapa saat hamil rasanya saat paling istimewa, karena mau minta apa aja pasti.di approved sama suami & orang tua πŸ˜‚

  3. Sehat2 trs ya mba sampe hari persalinan nanti πŸ™‚ . Aku alhamdulillah tiap kali hamil ga prnh mual ato muntah. Kebo banget kalo kata orang. Tp utk wangi2 tertentu aku g bisa cium. Cthnya wangi melati. Omg pas hamil itu tiap nyium melati bawaan lgs bad mood, cari sampe ketemu trs singkirin :p. Sampe2 parfum ku yg kenzo kan baunya jasmine, aku ksh orang saking ga kuat nyium wanginya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s