Resign? Enggak? 4 perasaan khawatir sebelum resign.

Awal tahun 2016 ini jadi saat yang berkesan untuk saya, khususnya di bulan Maret. Selain saya bertambah usia (uhuk) di bulan ini, di sini saya juga menyandang status baru. Bukan, bukan sebagai bini orang (hehehe) tapi sebagai seorang freelance. Lima tahun sudah saya kerja di Samsara Pictures dan selama itu juga saya dikenal sebagai Dewi Samsara (red: Dewi yang kerja di Samsara). Memutuskan menjadi freelance bukan perkara gampang buat saya. Apalagi Samsara ini adalah kantor pertama kali tempat saya bekerja seusai lulus kuliah. Ilmu di kuliah sama kerjaan sama sekali gak ada nyambungnya babar-blas. Cukup banyak drama yang terjadi antara saya dan saya untuk memutuskan resgin (hehehe).

Di tulisan ini saya pengen sharing tentang perasaan pribadi menuju detik-detik resign. Mungkin aja kamu juga lagi mengalami masa yang sama.  Masa dimana bingung memutuskan resign? enggak? resign? enggak? (mbari ngitung kancing baju).  Sini sini saya temenin biar kamu gak sendirian (hehehe).

  1. Khawatir gak ada penghasilan setiap bulan

Salah satu kenyaman menjadi karyawan adalah tiap bulan saya dapet pemasukan yang pasti dari gajian. Duit gajian ini biasanya saya pake buat kebutuhan sehari-hari, tunjangan gaya hidup, dan syukur-syukur ada lebih buat tabungan (hahaha). Sebagai orang yang lulus kuliah langsung kerja, saya belum pernah tahu rasanya “Gak punya penghasilan bulanan”. Selama lima tahun saya terbiasa menjadi orang yang nungguin tanggal 28 datang tiap bulannya.  Dan pikiran “Gak punya gaji tiap bulan” sebagai seorang freelance sangatlah bikin saya panik.

Nanti urusan makan-makan di mall gimana?

Nanti kalo gue mau belanja gimana?

Nanti bayar tagihan kartu kredit gue gimana?

Dan masih panjang deretan “Nanti gimana lainnya?”. Apalagi saya tipikal yang susah nabung (hahaha keplak kepala sendiri). Sebelum memutuskan resign saya banyak baca artikel soal Perencanaan keuangan sebagai seorang freelance dan kebanyakan disitu tertulis Siapkan dana cadangan sebesar 12 bulan gaji anda saat ini. Yawlohhhh gimana saya punya dana cadangan kalo tiap bulan gajian abis buat bayar tagihan kartu kredit. Nah loh perasan kayak gini nih yang bikin jiper buat resign.

2. Khawatir gak ada yang ngasih kerjaan

Kerjaan yang dimaksud disini kerjaan yang dibayar yah. Kalo urusan kerjaan yang gak dibayar mah banyak (hehehe). Setelah resgin hidup gak berhenti kan yah, masih ada cicilan yang harus dibayar, masih ada teman-teman yang ngajak reunian, dan masih banyak daftar barang yang pengen saya beli. Saya tetep perlu kerja yang berpenghasilan untuk menunjang semua itu. Nasib perempuan single, harus bisa nyari penghasilan sendiri tanpa bergantung sama suami (suami yang mana coba).

Pikiran soal “Nanti saya dapat kerjaan dari mana?” sangatlah mengganggu. Selama jadi karyawan, pekerjaan selalu saya dapatkan dari produser di kantor. Kelar kerjaan satu, dikasih lagi tanggung jawab ini. Belum kelar tanggung jawab ini, dapet lagi kerjaan itu, begitu seterusnya. Dan pekerjaan-pekerjaan itu yang membuat saya produktif dan merasa ada artinya di kantor. Ilmu, pengalaman dan pengetahuan saya bertambah seiring dengan bertambahnya tanggung jawab di kantor. Pertanyaan dibawah ini bikin saya lagi-lagi jiper untuk resign….

Terus kalo resign yang ngasih gue kerjaan siapa?

3. Khawatir dengan kemampuan sendiri

Meskipun sudah bekerja selama 5 tahun di Samsara dan sedikit banyak mengerti soal produksi video, saya masih gak pede dengan kemampuan saya. Saya gak yakin setelah saya resign apakah ada yang akan ngasih kerjaan karena kemampuan yang saya miliki karena saya sendiri gak tahu kemampuan saya apaan (hahaha). Jika ditanya profesi saya apa, saya akan jawab “hmmmmm nulis iya, producer iya, wadrobe juga iya”. Jika orang yang bekerja menyembuhkan orang sakit disebut dokter, dan orang yang bikin baju disebut fashion designer atau tukang jait.

Terus kerjaan saya yang bikin konsep cerita, nulis skrip, bikin budget produksi, calling crew, ngurusin wadrobe, dan perintilan syuting lainnya disebutnya apa??

Tuhkan nambah pertanyaan  lagi  yang bikin saya jiper.

4. Khawatir ngomong sama orang tua

Secara saya masih hidup menumpang dengan orang tua jadi kondisi ini harus diadepin. Saya ngerjain apa, kedua orang tua saya sebenernya juga masih bingung. Berkali-kali saya coba jelasin, tapi berkali-kali juga mereka menganggap saya bekerja di stasiun TV. Cara paling mudah ngasih tahu mereka saya kerja apa, saya bilang aja “Itu loh ma, aku bikin-bikin iklan yang nyelip di sinetron kesukaan mama.” Dan jawaban mama adalah “Ya kok bikin iklan sih kak, siapa yang nonton.” Yup begitulah, siapa coba orang yang demen nontonin iklan selain mereka yang bekerja di industri itu. Saat saya bilang “Ma aku mau resign” mama selalu balikin lagi pertanyaannya

Emang kamu udah ada tempat kerja baru? terus kalo kamu resign mau kerja dimana?”

Hmmmm saya bingung jawabannya.

574e4621f4d5eacae89f675cce37f266

Kekhawatiran diatas menghantui saya kurang lebih selama setahun dan makin horor menjelang 3 bulan sebelum resign. Makin ditanyain saya makin bingung jawabnya. Tapi syukurnya masa-masa itu udah lewat. Di posting-an setelah ini saya akan share gimana cara saya menghadapi kekhawatiran ini.

 

Iklan

7 thoughts on “Resign? Enggak? 4 perasaan khawatir sebelum resign.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s