Ada apa dengan saya dan elektronik?

Semoga ada yang bisa bantu jawab.

Jadi gini ceritanya, selama dua bulan ini saya sedang ngalamin Love & Hate Relationship sama barang elektronik. Dimulai dari si Oo, macbook 13″ yang saya pake kerja, harus ganti HD karena corrupt. Bukan cuma pejabat aja yang bisa corrupt tapi begitu juga hardisk. Berawal dari saya nge-downgrade OS Yosemite ke Lion, karena ternyata gak cocok sama spek macbook saya. Dari ngeganti HD ngerambat jadi ganti baterai yang emang sih udah berbulan bulan harus diganti dengan keterangan replace soon. Ganti HD dan batere ngabisi  sekitar 1,6-an. Bersyukur separonya dibayarin kantor (ngarepnya sih full, hehehe).

Kelar urusan macbook, gantian HD EKSTERNAL 500 GB yang tetiba gak kebaca di macbook. Ujug ujug aja gituh. Padahal HD itu isinya koleksi film & drama yang saya kumpulin selama 2 tahun (hiks). Kata orang kantor (yang biasa benerin masalah elektronik) ini penyebabnya karena gue lagi gak beruntung ajah, alias “lo lagi sial aja wed!”. Dan sampe sekarang itu HD hanya tergelatak tak berdaya di meja kerja, belum diapa-apain, karena gak ada budget.

Berlanjut dengan tragedi layar iphone kejet kejet di monas. Ini juga random banget, pas lagi ketemuan komunitas Hijab Speak, dan saya nyoba hubungin temen buat janjian tiba-tiba layar iphone deredet dan hang. Saya coba restart, gak bisa, di elus elus biar gak pundung (ngambek) gak berhasil. Sampai akhirnya saya pencet tombol home dan tombol restart barengan (trik dari orang kantor), eh dia baru mati, terpaksa. Terus saya coba nyalain lagi, eh layar tetep kejet kejet ditambah ada vignette garis garis di lcd. Sempet saya pake telpon sekali sampai akhirnya dia dead beneran (lagi).

Saya langsung hubungin tempat servis langganan kantor dan iphone mesti dirawat inap selama waktu yang tidak bisa ditentukan. Saya pun pergi ke Malang dengan hati harap harap cemas “gimana kalo iphone gak bisa dibenerin? Alamat duit lagi deh.” Kekhawatiran saya beneran kejadian loh, pulang dari Malang, saya dikabarin kalo iphone udah gak bisa dibenerin karena kena logic-nya. Hmmm saya sih gak gitu ngerti maksudnya, tapi intinya hp saya gak waras alias gila. Bisa dibenerin tapi biayanya bakal lebih mahal (mamam).  Saya sedih, kecewa dan patah hati dengan kenyataan ini. Rasanya tuh sakit….(hiks).

Okelah saya move on dan menerima realita kalo emang harus ganti smartphone. Setelah cek ricek limit kartu kredit, saya masih bisa ambil cicilan buat iphone 5 (hore hidup nyicil!!). Saya milih untuk beli iphone di lazada, secara ads nya paling sering nongol di browser atau timeline fb saya. Pilah pilih, saya order iphone 5 black 32 gb, check out dan bayar.

Ehhh tapiiiiiii….. Ini pun ada aja problemnya.

Setelah saya nunggu 3 hari, paket yang dinanti-nanti datang ke alamat kantor. Buka kardus, cek kelengkapan, tombol fungsi, charger semua aman. Sampe akhirnya saya ngecek imei dan serial number ada aja problem. Temen saya yang  curiga sama bungkusnya minta saya ngecek imel, untuk mastiin aja kalo barang asli. Eh pas saya cek serial number di website apple, saya menemukan kenyataan pahit yang lain, iphone ini REFURBISH karena dari apple serial number ini sudah digantikan, has been replaced gitu lah keterangannya. Emosi dong, saya nelpon ke nomor seller yang tertera di invoice.

Telpon saya diangkat dan dijawab oleh suara cowok. Saya ceritain panjang lebar luas volume kronologis kejadiannya, dengan santainya si cowok itu menjawab “Kan barang kita emang refurbish mba!”.

DANG!!!!

Pengen rasanya saya maki maki sumpah serapah sama si mas kampret itu tapi saya tahan karena lagi puasa. Di laman jualannya lazada gak ada keterangan sama sekali kalo barang dagangan dia refurbish. Saya pikir harganya dia lebih murah dari seller lain yah memang karena sedang promo. Kampret!! Walhasil saya harus berurusan dengan proses panjang imal imel pengembalian barang dan uang di kartu kredit. Walhasil sampe jangka waktu yang tidak ditentukan, saya gak pake smartphone dulu.

Sabar.

Nah barusan ipad saya juga random banget, tiba tiba lagi asik nulis postingan ini, touch screen nya ngetik sendiri aja gituh pake bahasa inggris terus panas. Tulisan inggrisnya udah saya discard karena horor.

Ihhhh kenapa sih saya????

Iklan

6 thoughts on “Ada apa dengan saya dan elektronik?

  1. hahahha sabar Dew sabar, lagi dikasih cobaan ajaa. Biasanya emang gitu kan, satu kena, merepet ke yang lain. Namanya juga lagi di sayang sama Allah. Nah, beli barang di Lazada dan merasa kecewa juga pernah kejadiah sama aku kok, aku beli earphone apple (yg katanya original) emang lebih murah sih, eh kresek2 sembeerrrr pas di coba. Terus temen gue juga kena hal yang sama, abis itu kita nge black list Lazada deh hahahaha karena emang gak semua barangnya original, dia kan hanya situs yang user generated content, barangnya dari toko dan tokonya belum tentu authorized apple. Jadi, aku kembali ke re seller apple yang authorized, emang jauh banget….tapi puasssss karena ada garansi dan dapet kualitass barang bagus. My Advise! Jangan dipikirin berlebihan, nanti malah jadi keturutan lho, hohoho santai ajaa, bentar lagi juga THR an :*

    1. Kyaaaa kakak pitri..
      Iya nih aku lagi dikasih ujian. Insyallah masih sabar ngadepinnya.
      Iya yah, kyknya emang harus blacklist lazada deh. Kebanyakan mereka juga gak pake gambar real, jadi display sama semua. Ada rekomendasi shopping online buat elektronik dimana?.

  2. Ya ampun bertubi2 gitu Wed… semoga ada rezeki lebih buat ngebenerin atau ngeganti atau apapun urusannya itu. Selamat puasa Wed semoga tetep bisa sabar 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s