Pengalaman ke Jazz Gunung Bromo 2015

   
Tanggal 13 Juni lalu, saya datang keperhelatan Yang cukup hitzz, Jazz Gunung Bromo karena tergoda oleh ajakan temen, Aci. Aci sudah pernah datang kesana sebelumnya dua tahun lalu dan dia rekomendasi banget untuk nonton acara itu. Saya pun akhirnya tergoda kesana, toh saya belum pernah ambil cuti tahun ini. Saya berangkat hanya berdua dengan Aci, tadinya sih janjian bertiga sama mas Faki, tapi apa daya dia ngebatalin saat last minute. Sebenarnya saya agak jiper untuk balik lagi ke Bromo. Pengalaman saya ke Bromo melihat sunrise sebelumnya, meninggalkan kesan yang dingin. Yah saya gak kuat sama dinginnya Bromo, bikin jiper padahal waktu itu saya pergi saat musim hujan, yang katanya gak terlalu dingin. Beuh tetep aja dinginnya bikin crancky.

Tapi saya penasaran dengan pikiran “Gimana bisa nikmatin musik sambil nahan hawa dingin?”. Jawabannya BISA dengan persiapan yang cukup matang hehehehe. Berikut beberapa pengalaman saya yang mungkin bisa berguna buat yang mau kesana tahun depan.

TRANSPORTASI

Saya memilih naik kereta Bima dari Gambir dan turun di stasiun Malang dibandingkan ke Surabaya. Ada yang bilang kalo ke Bromo sebaiknya berangkat dari Surabaya karena perjalanannya lebih efisien. Tapi karena saya bertujuan jalan-jalan ke Batu dulu sebelum ke Bromo, jadi saya memutuskan untuk turun di Malang. Toh liat di google maps perjalanan dari Malang-Bromo tidak terlalu jauh, makan waktu sekitar 2-3 jam saja.

Dari Malang, saya memilih untuk sewa mobil Xenia, ratenya cukup murah 400ribu (exclude bbm) ke Bromo untuk 23 jam (booking disini).  Saya berangkat dengan Aci, driver dan dua orang teman yang kebetulan mau nebeng dari Malang (lumayan nambahin patungan). Berangkat jam 10 pagi sampai di Lokasi sekitar jam 14.30, kami cukup lama diperjalannya karena mampir dulu untuk makan siang dia Purwodadi (RM Tengger) sekitar 1 jam.

Sampai dilokasi, parkiran sudah cukup panjang dan beberapa pintu masuk ke penginapan Java Banana (lokasi Event) banyak yang ditutup. Jadi kami parkir cukup keatas, tapi cukup dekat menuju lokasi dengan jalan kaki setelah turun dari mobil. Oia biar jelas aja, lokasi event ini bukan di gunung Bromo yg biasanya liat sunrise, tapi di desa sebelum arah penanjakan. Jadi masih bisa diakses dengan mobil biasa tanpa harus sewa jeep. 

PROVIDER KOMUNIKASI

Di lokasi Jazz gunung jangan berharap bisa upload foto real time, sinyal hp susah banget cyin. Provider yang lumayan ad sinyalnya, telkomsel. Selain itu nihil. Itupun dapat sinyal harus keluar venue dulu. Buat kelancaran komunikasi  janjian sama driver usai acara, tanyain nomor telkomsel driver. Biasanya driver punya nomor telkomsel, karena udah hapalan kondisi sinyal di Bromo.

PENGINAPAN

Soal penginapan, saya ndak nginep di Bromo. Selesai acara sekitar (jam 11  malam) saya langsung turun ke Malang, nginep disana (sampai sekitar jam 2 pagi). Pernah usaha cari penginapan di Bromo sebelum berangkat dari kontak kenalan tapi karena wiken dan ada event, katanya penuh semua. Namun pas saya sampe sana, masih ada tulisan “menyewakan penginapan” di beberapa rumah penduduk. Jadi kalo berencana nginep di Bromo dan gak dapet penginapan sebelumnya, tidak usah panik karena masih ada rumah penduduk yang menyewakan tempatnya.

Keputusan untuk gak nginep di Bromo, pilihan baik buat saya karena hari minggu siang kami memutuskan balik ke Jakarta dengan pesawat. Nyari hotel di Malang cukup mudah sih, bisa booking di traveloka atau cari on the spot menyesuaikan dengan rate.

RUMAH MAKAN

Sebelum sampe lokasi saya sudah rewel ke Aci nanyain soal rumah makan. Salah satu cara buat nahan dingin bagi saya adalah makan tepat waktu. Nenggak kopi bergelas-gelas gak mempan buat menghangatkan badan. Saya memilih makan. Menu makanan di event-event gitu kan suka asal yah. Asal kenyang aja, tapi gak tahu rasanya gimana. Sejauh pengamatan, panitia tidak menyiapkan tenda-tenda makanan mereka hanya menyediakan tenda jualan kopi-kopian dan mie-mie gelas. Hiiii buat saya mana kenyang.

Akhirnya saya cari makanan yang rasanya mendingan dan menghangatkan, cukup jalan ke atas sekitar 100 meter nanti dipertigaan ada rumah makan yang jual nasi rames dan juga rawon. Rasa lumayan enak dengan harga yang wajar, 15 ribu saja. Oia kalo mau cari makan sebaiknya sebelum break istirahat, sekitar jam 17.30. Karena kalo ikut bubaran pas lagi break dijamin ngantrinya lumayan panjang.

TOILET

Ini hal penting. Badan saya kalo ditempat dingin, ngerepotin. Ngerepotin saya buat cari toilet karena beser. Jadi kalo kesatu tempat baru, hal yang harus saya cari tahu adalah lokasi toilet dan kebersihannya. Di Java Banana, toiletnya cukup bersih, tapi sayang cuma satu room. Satu buat cowok dan satu buat cewek. Karena cuma satu line antriannya pun panjang banget, khususnya buat room cewek. Ya tahulah ya, cewek menghabiskan waktu di toilet lebih lama daripada cowok. Hehehe.

Tapi kalo kebelet banget dan gak kuat ngantri, sebaiknya ke toilet yang ada di Galeri Java Banana di situ biasanya gak terlalu ngantri. Karena yang tahu lokasi itu biasanya cuma penonton yang nginep juga di Java Banana. Cukup keluar dari pintu venue jalan sekitar 30 meter ada di kiri jalan galerinya.

NAHAN DINGIN

Di venue baru mulai berasa dingin itu pas mataharinya ilang, sekitar jam 6 sore. Suhu sore hari masih bisa di tolerir rasanya sejuk kayak di AC ruangan suhu 22 derajat (menurut saya). Tapi kalo udah gak ada matahari, wah dinginnya bisa ngedrop banget. Kalo kata temannya teman (Caca) “Jam 7 aja rasanya udah mau pulang, dinginya gak kuat.” Saya wanti-wanti biar dingin biar gak crancky dengan make kaos dua lapis, celana dengan tambahan legging panjang di dalam, beli sarung tangan, jaket wind braker dan bawa kain bali buat nutupin hidung yang dingin. Dengan persiapan gini, saya cukup aman dari rasa dingin.

Selebihnya saya usahakan banyak gerak. Secara nonton konser musik yah, jadi punya alasan untuk jejogetan di tempat duduk untuk menghilangkan rasa dingin. Saya bingung sama orang-orang yang nonton konser musik tapi kok ya ndocem aja padahal musiknya jazz upbeat bukan jazz classic macam Nat King Cole. 

POSISI TEMPAT DUDUK

Saya pilih tempat duduk di festival tribun (HTM 300k) dan saya puas. Posisi tempat duduk di tempat konser seperti gladitorium, makin kebelakang makin tinggi. Nah karena posisi duduk saya yang tinggi disebelah kanan panggung, saya dapat view yang keren banget, panggung dengan latar belakang bukit-bukit. Pemandangan ini bisa kita nikmatin sewaktu masih sore. Pas malam yah bukit bukitnya ilang, kan gelap. Enaknya sih kalo pas malam, kita nontonya di kursi VIP pas banget depan panggung. Hehehe.

Kalo punya kelebihan tiket karena teman gagal ikut, gak usah khawatir bakal rugi, karena ada para calo yang siap ngebeli tiket lebihan. Meskipun harganya agak turun sedikit, tapi lumayan lah ada duitnya. Atau bisa juga titipin info di loket tiket panitia, kasih nomor kita kalo ada yang nyari tiket. Pasti ada deh yang nyari tiket pas hari H. Hehehe. 

 Saya seneng banget bisa datang ke acara itu, pengisi acaranya keren-keren apalagi host-nya Alit Jabangbayi manusia ini lucu sekalehh. Kayaknya saya bisa datang kesana lagi tahun depan karena alasan mau nonton host-nya ajah. Hehehe. Siapapun guest start-nya yang penting host-nya…AlitAlit.

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

11 thoughts on “Pengalaman ke Jazz Gunung Bromo 2015”

  1. waah, saya pertama tahu ada festival ini dari facebook teman. The best decoration ever menurut saya. Nggak ada designer manapun yang sanggup bikin dekorasi macam itu; background alam! nggak tanggung-tanggung lagi, gunung bromo! aaaak! kalau ada infonya lagi, share di blog dong mbak. Kayaknya ini bakal masuk ke dream list saya deh. πŸ™‚ thanks for shared! πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

    1. Iya mba bener.
      Setiap tahun mereka ngadain kyknya selalu kisaran bulan juli dan promote dari bulan maret. Insyallah nanti kalo ad info akan aku publish disini… πŸ™‚

  2. Reblogged this on Noted and commented:
    sepertinya ini akan jadi salah satu dream list yang harus saya capai dalam waktu dekat, dengan status jomblo atau couple, muihihi πŸ˜€ the best show ever; background alam dan nggak tanggung-tanggung, bukan cuma pohon, bukit, tapi gunung! masyaaAllah

  3. Wah makin seru nih agustus nanti.. saya & istri juga uda booking. Agak kurang greget artisnya tp gpp lah semoga gak hujan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s