Girl’s Talk

SATC

Ditengah chaos pekerjaan di bulan April, saya sempet-sempetnya nonton TV series Sex & The City full dari season 1-6 (ditambah dua filmnya). Meskipun pulang kantor jam 10 malam (hampir setiap hari dan setiap wiken) gak jadi kendala karena saya masih bisa nonton sampai jam 3 pagi (hahaha). Paling resiko mata sembab dan ngantuk besokannya. Saya salut dengan presistensi diri sendiri dengan goal KELARIN DRAMA SELAMA 1 BULAN ini (malu). Eniwei Sex & The City masuk ke list “DRAMA WAJIB TONTON” saya paling pertama mengalahkan Reply 1994 korea. Tadinya saya belum tertarik nonton, karena drama ini kan lawas banget yah, season 1 aja airing pertama di 1998 kebayang kan gambarnya belum full HD dan stylingnya masih norak gak kayak sekarang (hehehe). Padahal saya udah nonton filmnya dan Carries Diaries duluan. Nah setelah secara gak sengaja nonton 1 episode season 4 SATC di Star World bulan April lalu, saya jadi makin penasaran cerita awalnya. Beruntunglah ada koneksi internet cepet dikantor dan torrent, jadi gak mesti nungguin Star World seminggu sekali (hahaha).

Setelah kelar maraton SATC selama sebulan saya dilanda rindu, rindu sama sahabat cewek cewek saya. Kangen banget dengan obrolan di meja kafe saat brunch ataupun dinner seperti yang dilakukan Carrie, Samantha, Charlotte & Miranda. Dimanapun mereka berada, mereka selalu ngobrolin banyak hal mulai dari sex, sex dan sex (hehehe). Setiap cewek pasti punya sahabat-sahabat cewek yang selalu bisa diajak denger kisah kita dan kasih pendapat yang jujur (meskipun nyelekit). Begitupun juga saya. Saya juga punya sahabat cewek-cewek yang selalu siap ngobrol ngalur ngidul (kalo waktunya cocok) mulai dari perkorean sampai dilematika hidup (asik). Mereka itulah Yadong Noonas.

Setelah hampir 3 bulan gak ketemuan, jumat malam kemaren akhirnya cewek-cewek karir nan sibuk ini bisa saya kumpulin dalam satu meja di Sbux Kemang. Yah dari kita bertujuh, saya emang yang paling bawel digrup ngajakin ketemuan Yadong Noonas (hehehe). Kesibukan kita bertujuh emang beda-beda, tapi semuanya kerja dibidang kreatif, adanya yang Copywriter (wawa), Public Relation (tasya), Reporter Magazine (Rya & ipeh), Scripwriter (Dina) dan Telemarketer (Putu) (yang terakhir ini masih magang sambil nunggu masuk kuliah). Tiga bulan gak ketemu, banyak banget cerita yang harus didengar dan dikomentarin. Mulai dari pengalaman saya dengan konsultan spiritual (ntar saya ceritain), Tasya dengan dilematika keluarga, Putu dengan kerjaan mesti nelponin 100 orang setiap hari, Wawa dengan malunya karena jatuh dari tangga & bolt temennya yang dicuri, Rya dengan kisah tempat kerja baru di majalah ternama dan Dina dengan piaraan yang superduperhiperaktif. Ngobrol dari jam 7 malam sampe jam 11.30 malam gak berasa karena saking serunya. Sayangnya ipeh gak bisa ikutan (sedih).

Setiap ngobrol sama mereka selalu ngasih energi baru buat saya. Meskipun malam itu lagi gak enak badan, tapi hati happy banget kayak abis suntik vitamin C, seger rasanya. Kami bertujuh boleh dibilang jarang telpon-telpon untuk ngobrol ngalor ngidul, karena kayaknya itu bukan gaya Yadong Noonas. Saya pribadi lebih suka bertemu jika memang ada yang harus banget diobrolin. Telpon buat saya sekedar untuk bikin janji dan ngobrol urusan kerjaan kalo mau curhat yah lebih baik ketemuan.

Jadi buat yang sekarang lagi lemes ngerasa gak semangat menjalani hari, coba deh bikin janji ketemu sama sahabat cewek kalian, pasti bakal seger lagih. 🙂

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

6 thoughts on “Girl’s Talk”

  1. Sama. Baru banget Kamis lalu kumpul cewe cewe macam begini, ngobrol tentang hubungan masing2, kerjaan, dan pernikahan yang udah pada ngebet gak karuan.
    Dan, saya ga yakin bisa nonton sampe begadang terus2an kaya kamu. Nonton korea di youtube aja, semuanya dicepetin karena cuma mau liat bintang utama nya aja yaitu si cewe dan di cowo. Sisanya selewat2 aja hahaha.

    1. Kakak pitri, kita berdua kan wanita karir yg sok sibuk. Hehehhee. Jadi gitu deh. Hayuklah dijadwalkan sama assisten masing masing :p.

      Note buat alamatnya. Kalo udah aku follow aku ngedetect sendiri kan yah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s