Dompetku sayang, dompetku hilang

dompetKalo ada curiculum vitae soal kehilangan barang, mungkin list CV saya bisa berlembar-lembar. Meskipun yang sering ilang barang perintilan, tapi lumayan banyak kalo dihitung. Sifat ‘pelupa’ sering bikin barang pribadi bahkan barang orang lain ilang (ini yang gawat). Prestasi ngilangin barang paling jempolan adalah pas handphone temen ilang karena saya lupa naro abis minjem. Walhasil gara-gara itu, hubungan pertemanan jadi aneh dan saya mesti nyicil gantiin duit. Lumayan juga ganti duitnya secara handphone yang ilang termasuk canggih pada zamannya.

Nah baru-baru ini saya ngalami kehilangan dompet yang misterius. Dompet Hermes-hermes-an harga 50 ribu yang saya pake semenjak kuliah tingkat dua, ilang gitu aja di Dieng. Beberapa minggu lalu kantor ada kerjaan untuk syuting di Dieng Jawa Tengah selama 4 hari. Dompet sengaja saya masukin duffel bag (tas baju) karena yakin saya gak bakal ngeluarin duit gede selama syuting. Saya pun cuma nyiapin recehan di tas pinggang untuk keperluan toilet (maklum beser :P). Jadi selama 3 hari saya yakin dompet ada di tas baju.

Tapi siapa sangka di hari terakhir saat syuting kelar dan saya mau beli oleh-oleh, dompet saya raib entah kemana. Saya berusaha gak panik biar tim gak rame. Temen sekamar ngebantuin bongkar seisi kamar takut-takut dompet jatuh/ nyelin di bawah kasur. Tapi hasilnya nihil. Saya masih menyimpan harapan ‘mungkin jatuh di mobil’ saat perjalanan kembali ke Jakarta. Tapi setelah sampai kantor dan segala barang-barang diturunin dari mobil, dompet saya tetep gak ketemu. Saya gak mencurigai siapa-siapa karena tim yang berangkat adalah tim yang biasa kerja bareng. Hah nasib.

Duit memang gak seberapa hanya 30ribu aja, tapi ngurusin kartu-kartunya itu yang ribet. Ya KTP, ya ATM, ya buku rekening (yes saya bawa buku rekening didompet, gak ngerti juga alasannya kenapa?!), ya kartu kredit dan ya ya ya yang lain. Cerita ngurusin kartu-kartu ini gak kalah bikin esmosinya. Hishhh.

Mungkin emang lagi dikasih ujian bulan Ramadhan dan ngingetin juga untuk lebih banyak lagi beramal (hasek). Semoga nanti saya dikasih rejeki yang lebih banyak lagi….Amin (please amin-in yang banyak, hehehe).

Teruntuk dompetku tersayang,
Terima kasih sudah menemani kemanapun aku pergi. Kamu sahabat terbaik setelah smartphone yang selalu mendampingi aku. Kalo bisa kamu pulang dong ke sisi aku atau paling enggak kasih kabar gituh. Dimanapun kamu berada semoga kamu bahagia dan semoga kita masih berjodoh untuk bertemu lagi.

xoxo

Iklan

3 thoughts on “Dompetku sayang, dompetku hilang

  1. Belum pernah hilang dompet karena lupa, sama barang lain pun kayanya enggak sih. Cuma pernah dicuri dompetnya waktu sd, di curi teman dan dompetnya dibuang di deket kamar mandi. Huhu seudih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s