The Traveling Words

Screen Shot 2014-06-24 at 8.25.24 AM

Pernah denger tentang the traveling words? Saya baru tahu the traveling words (TTW) dari mention salah satu cewek berprestasi yang bikin iri, @salsabeela. Tahu dong yah siapa dia, penulis cewek muda yang banyak nelorin buku dan sukses berbisnis startup serta fashion. Dia ini emang selalu punya ide-ide cemerlang khususnya dalam soal tulis menulis salah satunya The Traveling Words ini. The Traveling Words adalah sebuah movement yang ngajak kita untuk menulis dan nyebarin ke siapa aja yang liat tulisan kita secara acak.

Simplenya gini, kita nulis di media tulis kayak kertas, tisu, bon atau apapun dengan syarat harus tulisan tangan. Apa aja yang ditulis? Kita bisa nulls tulisan pendek seperti poem, cerpen, pantun, surat pendek atau apapun yang pasti disesuaikan sama besar media tulisnya juga. Nah abis itu tulisan kita taro di public place yang bisa dibaca atau diliat orang-orang secara random. Udah gituh tinggalin aja tulisannya dimanapun asal syaratnya jangan nyampah. Dibawah tulisan kasih alamat web TTW dan juga sosmed kita. Abis itu jangan lupa tulisan difoto terus kita submit ke web TTW di www.thetravelingwords.com.  Biar kita gak pusing mau nulis apa, TTW ngasih tema yang berbeda setiap season-nya. Tujuannya (menurut saya) ini melatih kita untuk membudayakan menulis dimana aja dan juga ngelatih pede sama tulisan sendiri. Secara tempat kita naruh tulisan itu ngacak, jadi kemungkinan besar tulisan itu dibaca sama random orang.

Saya baru ikutan di season 2 dengan tema soul connection dan ternyata gak gampang, asli. Sebelum pulang kantor saya udah nyiapin tulisan yang sesuai tema dibalik nota bon. Saya berencana mau naruh tulisan itu di tempat makan deket rumah karena pengen mampir untuk makan sendirian. Eh ada teman nyangkut mau ikutan makan bareng juga. Rencana mau naruh kertas setelah makan jadi jiper karena takut tulisan saya dibaca temen. Entah kenapa perasaan malu tulisan dibaca temen sendiri itu lebih gede rasanya dibandingin kalo tulisan dibaca orang yang gak kenal. Hahahha. Selesai makan saya ngebiarin dia jalan duluan, abis itu diem-diem saya balik lagi ke meja makan tadi buat naruh kertas TTW itu. Sumpah rasanya deg-degan karena takut ketahuan teman. Dia sempet nanyain “Dari mana?!” saya cuma melengos aja pura-pura gak denger. Hahahaha.

IMG_3148

Konsep TW ini menyenangkan banget karena kita gak pernah tahu bakal jadi apa tulisan kita. Syukur-syukur bisa ngasih inspirasi buat yang baca, atau malah berakhir di tempat sampah. Hehehe. TTW juga sering ngadain workshop tulis menulis di alam terbuka, sayang acara minggu lalu saya gak bisa ikutan. Jadi cobain deh dan biarkan tulisanmu jalan-jalan.

Twitter TTW @

Iklan

9 thoughts on “The Traveling Words

      1. Hahahha, iyaaah nihh, mau main2 jugaaaak, kantor baru masih posesif Beb, masih di ospek abis2an iniih hahahhaa

      2. Booook, macam kuli bangunan ajee tangguh hahahaha..banyak ceritaaa kakakk kangennnn hahahha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s