Gang ku tidak seperti dulu lagi.

Saya tinggal dirumah orang tua, yang udah ditempatin hampir seumur hidup. Meskipun tinggal di wilayah gang senggol, saya bersyukur karena tinggal di daerah strategis Jakarta kayak Slipi. Mau kemana aja aksesnya deket dan gak usah khawatir soal transportasi yang siap sedia 24 jam. Waktu kecil saya inget punya lapangan luas depan rumah buat main kasti rame-rame. Tapi lapangan itu udah berubah jadi berpetak-petak rumah kontrakan saat saya kelas 3 SD. Gara-gara itu jalan depan rumah bukan lagi jalan besar, tapi jadi gang yang muat satu motor. Waktu tau lapangan mau dibangun rumah, sedih rasanya tapi yah mau gimana lagi. Sejak saat itu saya resmi jadi anak gang. Selama ini saya bahagia aja jadi anak gang, tapi sekarang ada sedikit perasaan terusik di comfort zone sebagai anak gang Haji Rausin.

Tetangga rumah itu banyakan orang betawi yang sekeluarga tinggal didaerah itu. Engkong, encang, encing, enyak, babe, cucu, cicit tumplek blek blek beranak pinak disitu. Nah saat si nenek atau engkong meninggal dunia, jadilah bagi harta warisan sono-sini. Dan masalah itu pun dimulai….

Tanah warisan keluarga betawi dibalik tembok ujung rumah (yang saya gak pernah tau ada apa dibaliknya) dijual dan dijadikan komplek. Saya kaget karena ternyata tanah dibaliknya luas juga, karena sekarang telah berdiri kokoh sekitar 20 rumah komplek dengan luas 30-50 meter persegi masing masing. Saya nyebutnya komplek, karena memang type rumahnya mirip satu sama lain yang konsepnya minimalis. Bedanya rumah komplek yang biasanya muat masuk mobil tapi komplek ini cuma muat masuk motor ajah.

2013-12-30 10_Fotor 1_Fotor_Collage 1

Tadinya jalan gang rumah buntu/mentok 3-4 rumah setelah rumah saya. Karena ada komplek itu, warga penghuni gang jad tambah banyak. Kenyamanan terusik saat banyak motor yang mulai mondar-mandir depan rumah. Dulu saya bisa dengan santai manasin motor depan rumah, sekarang udah gak bisa. Saya mesti manasain motor dalam rumah, karena pasti ada ajah motor yang mau lewat gantian. Masuk gang aja mesti ngantri gara-gara jalan masuk komplek yang cuma satu jalan. Gara-gara banyak motor mondar mandir yang bikin suara bising sekarang ada aturan mulai jam 10 malam sampe 4 pagi motor yang masuk gang harus matiin mesin.

Setelah tanah jadi komplek, sekarang rumah kontrakan depan rumah yang tadinya satu lantai lagi ngebangun mau  dijadiin dua lantai dari hasil bagi-bagi warisan. Rumah saya tinggal dibuat dua lantai dari semenjak saya SMP, lumayan ada ruang dilantai dua kalo bosen sama suasana gang. Diatas ada teras depan & belakang dengan pemandangan yang bikin suasana hati anak gang ini legaan. Nah kalo depan rumah mau ditinggin, udah pasti pemandangan langit teras depan bakal berganti sama tembok. Terus temboknya pasti bisa saya pegang karena saking mepet. AArrgghh!!!

IMG_3171_Fotor_Collage 2

Terus pemandangan teras belakang juga terancam. Diteras belakang saya bisa liat monas (tadinya) dan gedung gedung lain daerah Jakarta pusat. Setiap pagi saya bisa liat sunrise dari teras belakang. Bahkan setiap tahun baru saya selalu nungguin pemandangan kembang api seantero Jakarta dari teras belakang. Nah sekarang pemandangan itu terancam hilang karena rumah dibelakang saya lagi bikin lantai dua juga. Fuiiih!!!

IMG_2593_Fotor_Collage 3

Ngeliat kondisi kayak gini, saya gak bisa berbuat apa-apa selain kompromi. Saya gak punya hak ngelarang tetangga ngebangun rumah sendiri. Tapi kalo boleh berharap apakah mungkin rumah-rumah digang ini dibuat lebih teratur biar semua senang & nyaman. Konsep rumah yang ada tempat jemuran diatasnya bisa jadi ide menarik. Jadi tiap pagi saya gak harus liat kolor-kolor tetangga ngengatung-gantung pas mau berangkat kerja. Hadeuhh!!! Bikin tulisan ini rasanya “engap” banget. Buat kalian yang bernasib sama kayak saya, sabar yah. Mari berdoa semoga kita segera punya rumah yang madani untuk keluarga kita.

Amin Ya Rabb.

#Feel

Iklan

5 thoughts on “Gang ku tidak seperti dulu lagi.

  1. Amiinnnn~~~ Aminnnnn~~ 😀

    meskipun rumah (orang tua) saya gak masuk gang, tapi saya berharap nantinya kalo punya rumah sendiri, semoga bisa beli rumah yang madani. Amiiinnnn.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s