Kemang Kebanjiran

Sampai bulan Maret diperkirakaan Indonesia masih dalam musim hujan, khususnya Jakarta. Hujan yang awet bikin banjir dimana-mana. Hampir setiap hari ada saja berita mengenai korban banjir. Saya merasakan turut prihatin dengan mereka yang jadi korban banjir. Syukur Alhamdulilah rumah serta jalur menuju kantor tidak ada yang terkena banjir.   Gak pernah kebayang jika saya yang berada dikondisi kayak gitu sampe pada akhir Januari saya sedikit tau jadi korban banjir.

Tanggal 28 Januari malam, saya dan Yadong Noonas merencanakan untuk memberikan surprise ulang tahun ke Rya. Pulang kantor saya meluncur ke Inul Vista Kemang didepan Kemchick. Yadong Noonas memang punya hobi karokean. Mba penjaga Inul Vista Kemang, pasti sangat familiar dengan tampang-tampang kita karena keseringan dateng. Hehehehe. Tepat jam 12 malam acara surprise dan karoke berlangsung aman sentosa. Kepanikan muncul pas petugas Inul Vista masuk ke room dan nanyain siapa yang membawa kendaraan dan parkir di basement. Petugas gak ngasih tau ada kondisi apa, tapi karena gelagat doi yang panik, saya jadi ikutan panik dan langusng ke basement ngecek kondisi motor.

Sampe dilantai basement saya kaget, liat air menggenang setinggi tumit. Berusaha gak panik, saya ngelepas sepatu dan nyeburin kaki buat nyelemetin motor. Kondisi dluar yang hujan gede dan pipa air basement yang bocor, bikin banyak titik air terjun mini. Saya cari tempat yang tinggi untuk ngamanin motor agar mesin gak kerendem. Kebayang banget berita di tv, jangan sampe saya harus ndorong motor karena mesin kerendam banjir. Saya gak dibolehin bawa motor keluar dari basement karena kondisi air yang setinggi paha (Paha men paha, itu tinggi loh airnya). Palang besi diatas basement nyegah air hujan luber kebawah. Kalo gak ada palang, dipastiin basement udah kerendem. Setelah motor saya rasa aman, saya kembali ke room karoke kasih kabar ke Yadong Noonas. Kami sempat ngelanjutin karoke karena waktu yang belum abis. Sedikit maksa, saya usaha untuk nikmati karoke meskipun hati was-was mikirin motor.

Slide1

Kelar karoke, saya balik ke basement. Security minta pengunjung yang bawa motor untuk ngangkat motor lewat tangga biar motor masuk ke lobby dan gak kerendem air. Para cowok saling gotong royong ngangkatin motor satu-satu. Huwaaaahhh berasa banget tuh capenya. Motor saya aman di lobby sekitar jam 2 pagi, dan kondisi masih hujan deras. Beberapa mobil ada yang usaha nerobos banjir, namun na-as mobil berenti ditengah banjir. Pemandangan malam itu sungguh gak biasa, banyak orang, banyak motor di lobby plasa, banyak mobil mogok ditengah banijr, dan hujan deras dini hari. EPIC!!!.

Saya muter otak gimana caranya agar bisa keluar dari situasi ini, gak maulah kalo mesti tidur diemperan. Saat nyari gembok untuk ngunci motor, ada penjaga warung dorong yang nawarin untuk jaga motor saya di lobby. Awalnya ragu, tapi penjaga warung yang keliatannya baik yah saya percaya. Penjaga warung itu namanya Pak Pandi. Tanpa diminta Pak Pandi ngasih SIM-nya agar saya pegang sebagai jaminan. Kunci motor saya berikan ke Pak Pandi, agar motor bisa dipindahin kalo banjir sudah surut. Karena kebaikan Pak Pandi, saya agak tenang untuk ninggalin motor.

Kelar urusan motor, Yadong Noonas telanjang kaki nerabas banjir setinggi paha nyebrang ke depan KFC yang gak banjir. Kami berlima pegangan tangan biar gak kebawa arus (lumayan kenceng loh arusnya). Setelah aman, kami nyetop taksi. Kami berlima sepakat untuk menginap di rumah Tasya didaerah Bangka. Sayangnya tanggal 29 itu bukan hari libur atau weekend, Ipeh terpaksa harus ngantor pagi harinya. Sedangkan saya dan Rya (status karyawan) berhasil ijin kantor. Sekitar jam 4 malam, kami bisa istirahat dengan tenang. Karena Pak Pandi motor saya aman meskipun saya tinggalin, sekitar jam 4 sore saya bisa pulang kerumah.

Bencana itu memang gak kenal status. Kemang sebagai salah satu pusat pergaulan Jakarta, bisa kena imbas banjir. Saya pernah sedikit iri sama temen yang ngantor ataupun tinggal di Kemang. Ya siapa sih yang gak tau daerah Kemang. Tapi setelah tragedi banjir Kemang, gak ada lagi deh perasaan iri justru saya merasa prihatin.

#Feel #Taste

Iklan

2 thoughts on “Kemang Kebanjiran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s