Mirror

Pernah gak ngalamin ngasih saran ke temen, padahal saran itu sebenernya buat diri kita sendiri?? Beberapa hari lalu saya baru aja dicurhatin oleh temen tentang masalah yang sama dengan yang saya alami. Jenuh sama rutinitas. Setelah saya mendengar keluh kesahnya, bukan menimpalin dengan curhatan balik biar ada temen senasip, saya dengan sok taunya malah kasih saran ke dia. Saran agar dia bisa menghargai dirinya sendiri. Hehehe. Setelah saya telaah lebih lanjut (asekk) sebenernya apa yang saya katakan itu bukan buat dia, tapi justru tertuju untuk saya sendiri.

Saat mendengarkan dia curhat, saya seperti sedang melihat diri saya yang sedang dirundung masalah. Kayak ngaca, saya melihat sisi melakonlis saya. Berhadapan dengan saya yang melankolis, saya yang sanguin ini berusaha menghibur diri dan sok-sok an mencari solusi. Lucu juga sih. Tapi ternyata itu memang sering saya alami. Ketika teman-teman curhat ke saya entah itu masalah hati, pekerjaan, keluarga, sifat sanguin saya pasti timbul dan terkadang jadi rada koleris juga. Dan masalah yang mereka alami yah gak jauh beda dari apa yang saya alami. Jika saya curhatin mereka lagi dengan masalah saya, justru tidak akan membantu. Dua orang melankolis curhat-curhatan dengan masalah sama tanpa solusi, yah siap-siap aja bunuh diri. Hehehe. Intinya saran yang saya kasih ketemen saya sebenernya buat saya sendiri loh. Nyemangati temen sekaligus saya. Kan malu udah ngomong sok bijak sama temen, tapi kita sendiri gak ngelakuin. Tengsin lah yah. Hahahaha. 

 2013-10-08 13_Fotor_022013-10-08 13_Fotor_032013-10-08 13_Fotor

Btw saya lagi amazed banget sama aplikasi video call, entah itu yang ada di line atau google hangout (norak yah). Bisa ngobrol sambil ngeliat wajah orang yang diajak ngobrol itu, rasanya bahagia. Pas video call sering kesel juga karena jaringan internet provider di Indonesia masih gak stabil jadi sering lack pas lagi ngobrol. Jadinya masih mengandalkan jaringan wifi kantor kalo mau video call. Tapi serius deh video call itu seru. Apalagi buat ngobrol sama temen lama yang jarang ketemu, rasanya gimana gituh.

Apakah disini ada ada yang mau google hangout-an sama saya?? hehehe.

#Feel #Style

Iklan

9 thoughts on “Mirror

  1. Pernah gak ngalamin ngasih saran ke temen, padahal saran itu sebenernya buat diri kita sendiri??
    –> Sering bgt wedd!! hahahahahha…. tapi ada enaknya juga sih, seperti katamu tadi… kalo kita ngasih saran ke orang lain bisa tapi kita sendiri tidak melakukannnya, jadinya tengsin dong yahh?? 😀

  2. Video call? Ihik, nggak pernah pake…. *gaptek akut* 😆
    Bagus dong ya, nasehatin orang sekaligus nasehatin diri sendiri… sekali tepuk 1-2 orang ter-nasehat-i… hihi…

  3. saya pernah baca di sebuah buku, kalo ga salah buku teki teki silang…

    di bagian bawahnya ad atulisan cakep:

    salah satu cara terbaik melupakan masalah kita adalah dengan melihat, mendengarkan dan mencoba menyelesaikan masalah orang lain..

    n..trust me ..it works.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s