#21 My Smartphone

Slide1Saya kenal smartphone setelah masuk dunia kerja. Mau gak mau yah, perangkat telepon harus makin pintar dijaman yang makin edan. (Apa sih Wed). Awalnya saya pakai blackberry Bold beli second di ITC, gak nyampe setahun itu BB udah sering bikin saya darah tinggi karena emosi. Setiap hari pasti saya harus cabut batere gara-gara ngehang. Saking tragisnya BB, saya mesti ngaretin case-nya biar baterenya gak kendor (ini BB apa ketoprak pedes?!). Puncaknya BB saya nge-hang dan gak mau nyala lagi. Mungkin dia udah cape saya hina dina selama setahun. Kalo dia bisa ngomong pasti bakal berkata “Biarkan aku mati daripada aku jadi luka dihati” (Asek dangdut).

Pengalaman pahit pake BB membuat saya kapok bersentuhan dengan perangkat anggur hitam itu. Saya beralih ke monster hijau yang menggemaskan, android di jiwa Sony Experia Miro. Saya pakai Sony dari bulan Februari. Selama pake android, saya bahagia. Drama copot pasang batre sudah menjauh dari hidup saya. Belum setahun make Android saya memutuskan beralih ke Iphone 4. Baru beberapa minggu make loh (cie baru) saya merasakan kebahagian yang lain. Sebenernya gak pernah kepikiran pake Iphone. Smartphone yang harganya gak masuk akal, gak pernah masuk daftar gadget yang harus saya punya. Tapi kebetulan ada yang ngasih harga murah, setengah harga normal untuk kapasitas 32GB dan baru, siapa yang gak pengen.

IMG_0202_Fotor

Make Iphone gak jauh beda sama make Android, cuma satu hal yang bikin saya kaget. Ternyata Iphone gak bisa masang file mp3 sebagai ringtone. Ringtone cuma bawaan dari Iphone, kalau mau pasang lagu-lagu favorit harus beli ringtone di Itunes. (Cih). Tapi gara-gara mudahnya beli applikasi dan lagu lewat itunes, saya jadi sering jajan. Beli lagu di Itunes kayak beli kacang, murah dan gampang (kalo punya CC). Tangan jadi seenak-enaknya klak klik klak klik buy music. Saya suka sih dengan sistem penjualan lagu/ album music lewat itunes, selain gampang dan murah buat customer, buat yang punya lagu juga lebih dihargai dan mengurangi pembajakan.

Selain karena Itunes, saya bahagia karena jaringan internet Smartfren yang keceng gak kayak Telkomsel Flash. Iphone saya bundling sama Smartfren dan jaringan internetnya kenceng gak boong percis kayak di iklan. Taukan cerita kalo saya sering males ngeblog karena thetering pake Telkomsel Flash lemotnya bikin saya asam urat. Nah selama pake Smartfren, lancar loh. Makanya selama beberapa hari ini saya rajin ngeblog malem-malem. Hehehe. Selain itu camera Iphone resolusinya lebih bagus dari Sony Experia Miro. Karena saya lumayan suka jeprat-jepret di Instagram, ini jadi poin plus.

Baiklah sekian aja soal hp kepinteran. Kalo kelamaan saya bisa jadi sales Iphone.

— Done —

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

9 thoughts on “#21 My Smartphone”

  1. saya pake smartphone berupa anggur hitam untuk pertamakalinya ketika memasuki dunia kerja, kurang lebih 4 bulan yang lalu, saya beli second juga, dan sampai sekarang saya masih pake itu

    keterlaluan kan begonya saya . begitulah. btw, kapan nih mau kopdar.kebetulan saya sedang di jakarta.

      1. paling ampe senen. kirim pesan ke hp saya aja teh.biar komunikasinya lebih terjaga. nomornya udah di inbox kan

        gimana?

  2. Bb itu kayaknya emang jodoh2an ya, Wed? Kadang ada orang yg bbnya nggak bermasalah, kadang ada yg senewn gegara bbnya bolak2 rusak. Aku bukan BBers, jd nggak tahu plus minusnya. Hihi.. btw, Kenapa sih dipanggil Wed? Kebalikan Dew, gitu?

    1. Kayaknya orang yang addict itu belum dapet pencerahan ajah.
      Kalo udah kenal android/ iphone pasti jadi ketagihan.

      Yeeeyyyy iphone baru. Ini pertama kali saya punya hp beli baru, bukan barang second. Hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s