Naive

Yeaaayyy it’s been a month since my last blog post, don’t be mad i’ve told you that i am a lazy blogger..hehehe. Banyak yang terjadi dibulan Juni dari yang menyenangkan sampai yang menyedihkan. Gue cerita bagian yang menyedihkan dulu yah, karena gue tipe orang yang lebih suka kejutan bahagia setelah dapet cerita yang sedih.

Bulan Juni dua orang rekan kerja gue mengundurkan diri dari kantor. Sebut saja dia Upin dan Ipin. Mereka gak barengan resignya, tapi si Upin duluan. Gue emang sudah sering dengerin cerita Upin yang pengen resign dari kantor, dan honestly gue mendukung. Secara si Upin adalah orang yang paling lama dikantor dibandingkan yang lain. Jasanya Upin di kantor ini besar banget, dia salah satu orang yang ikut ngebangun kantor ini. Ketika dia bilang ingin mencari tempat yang lebih baik gue sangat mendukung lahir dan batin. Tapi yang membuat gue kaget adalah saat tahu kalo Ipin juga ikutan resign. Si Ipin dikantor ini baru lewat setahun. Gue sama sekali gak pernah denger cerita kalo Ipin mau resign, pas tahu kabar dari bos kalo bulan depan Ipin udah resmi gak dikantor, rasanya kayak ketiban duren langsung kena kaki. Sakit dan kaget men!!

Kenapa gue bisa segitu kagetnya?! dikantor ini tim produksinya cuma berlima, termasuk gue. Boleh dibilang dari segi pengalaman gue termasuk junior. Upin dan Ipin adalah senior gue dan juga atasan gue. Jadi apapun yang gue kerjakan selalu ada yang supervisi dan kasih kritik saran. Jadi gue sangat terbantu karena ada filter. Dan sebagai atasan gue, tugas mereka adalah sebagai produser dan line produser. Nah kalo sekarang gak ada mereka terus yang ngelakuin tugas mereka siapa?! Mana projek lagi banyak-banyaknya. Mau gak mau pasti gue bakal ketimpalan kerjaan mereka juga T_T. Padahal kantor ini pertengahan Juli mau pindah ketempat yang baru dengan bangunan yang lebih luas. Nah kalo orangnya justru pada resign, gimana rasanya itu kerja ditempat yang gede tapi orangnya pada gak ada. Hmmmm sinkkkk krik krik krik.

Sebenernya ada apa sih dengan kantor ini? disaat lagi maju majunya kenapa malah ditinggalkan oleh penghuninya. Atau gue aja yang terlalu naif karena ampe sekarang masih bertahan disini??

NAIF-3 copyNAIF-4

Pic here and here

#Feel #Style

Iklan

4 thoughts on “Naive

  1. udeee… kita bikin yadong noonas cabang washington aje ntarr….

    lu washington pusat, gua washington cabang pembantu akakakak~~

    tetap semangattt dewii!! FIGHTIIING!!!

    *terus ini mana kejutan bahagianya deh? kok satu post sedih semua? katanya mau kasih kejutan bahagia??*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s