Mules Liat Impian Sendiri?!!

Kata-kata yang biasa gw denger adalah “Gw pasti bisa mencapai impian gw!” atau “Gimana pun caranya impian ini pasti gw dapet!” atau kata-kata apappun yang intinya kalo impian itu selalau membuat kita bersemangat. Bahkan Albert Einstein pun pernah berkata “95% kesuksesan manusia ditentukan olah Impian, 5% lagi adalah tindakan”. Sampe segitu pentingnya impian, banyak pengusaha besar yang berjuang from Zero tu Hero tergerak karena Impian. Bahkan perfilman Indonesia mulai banyak memproduksi film dengan genre Impian, mengajak masyarakat untuk tidak takut bermimpi, salah satu film yang meng-inspirasi gw adalah Laskar Pelangi.

Tapi ada yang aneh dengan ade gw (Depia). Dia bukan ade kandung langsung, tapi karena kita sering gila dan serius bareng, dia udah gw anggap sebagai ade gw sendiri. Saat ini dia belajar di SMA bogor kelas 2,tapi karena badannya yang kecil dan imut2 dia sering disangka ,masih SD,haha. Kemaren siang kita ketemu dan ngbrol tentang bisnis yang lagi kita jalanin. walaupun masih terbilang muda boleh dong punya bisnis milyaran..+).

Di bisnis yang lagi kita jalanin emang diajakarkan untuk punya Impian dan jangan takut untuk mewujudkannya. Kita berdua sering ngayal kehidupan seperti apa yang pengen kita capai 2-3 tahun kedepan. Ga sekedar menghayal, tapi kita juga mencari gambar,bikin target kapan mau kesampean (afirmasi). karena menurut beberapa buku yang gw baca kalo ga mau jadi pemimpi,buatlah target dan perencaan bagaimana cara mendapatkannya. Yup kita berdua ngelakuin itu dan yakin kalo kita bisa, semua itu terdokumentasikan jelas dalam DREAM BOOK !!!.

Sampe Depia berkata “Ka aku Mules banget Ngeliat Impianku!!!!”. ¬†Sepersekian detik gw terbengong sampe akhirnya tersadar “Lah kok bisa de?”. Dengan polosnya dia cuma menjawab “Takut ga kesampean aja ka!!!”. Mendengar perkataan dia gw jadi tersadar, Impian yang seharusnya memotivasi malah menjadi Ketakutan akan masa depan. Ada kalimat bijak yang pernah gw baca “Manusia termotivasi akan dua hal, Impian dan Ketakutan. Tentukan jalan mana yang anda pilih.” Tapi kalo kasusnya kayak Depia gw malah bingung, Impian malah menjadikan ketakutan.

Tapi kalo melihat,memdengar dan membaui ada kaitannya juga antara MEngejar Impian dan Mules Buang Hajat (yang akan kemudian gw singkat MBH). Jadi begini, kita pasti ga mungkin ke Kotak Kebersihan (WC) kecuali kita nabung dan mandi. Pastinya kita bakal males banget bergerak dari kasur cuma karena ke WC buat iseng (aneh kan). Tapi kalo kita udah berasa MBH pasti dengan semangat 45 mau kamar mandinya jorok atau bahkan jauhnya kayak dari slipi-cawang, bakalan kita kejar (iya ga? ngaku aja dah). Nah terus kalo kita berusaha nongkrong atau duduk (gw sih doyannya nongkorong) dengan sengaja cuma pengen buang hajat tanpa ada MBH, pasti bakal sia-sia banget, dan harus mengeluarkan kalori lebih banyak buat mengedan. Dan parahnya, mengedan berlebihan bisa menyebabkan ambein. Beuh kan ga elit banget, cantik2 kok ambein,hahaha. Tapi kalo itu Hajat udah keluar,beuhhhh rasanya nikmat bener, salah saut kenikmatan dunia yang ga tergantikan dengan mobil BMW (Ya bayangin aja masa naik BMW tapi ga bisa PUP,hehe)

Nah kolerasinya dengan impian Mules itu ibarat Trigger (pemicu) buat kita yang lagi mengejar impian. Trigger itu bisa macem-macem, ada yang kalo ngeliat impiannya Ga bisa tidur, ada juga yang malah gampang tidur (biar cepet dapet di dunia mimpi) malahan mungkin ada juga orang yang kalo ngeliat impiannya malah berkaca dan goyang gergaji sambil nyanyi Keong Racun,haha (yah walaupun belum pernah denger cerita kayak gitu, tapi mungkin aja,cuma oknumnya ga mau ngaku,hehe). Nah itu dia kalo dikasus Depia,berarti Impian itu sudah mendarah daging, dan berubah menjadi sebuah rangsangan di perut berupa gerujugerujuk menandakan dia selalu terpacu dan bersemangat kalo melihat impiannya. Bayangin aja kalo lo ngejar impian tapi ga ada yang bikin lo geregetan, itu sama aja kayak lo pengen PUP tapi ga pake MBH (Mules Buang Hajat), kan ngeluarin nya setengah idup tuh.

Hmmm intinya marilah kita bersyukur atas segala Trigger yang terjadi saat kita mencapai impian. Karena Trigger itu yang membuat kita melaju kencang menuju garis finish..duileh kayak balap karung..=)

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s