Antara Cinta, Sahabat, Keluarga

Ini merupakan True Story kehidupan gw, yang gw tuangkan dalam bentuk cerita pendek. Bagian ini mengisi sebagian warna-warni hidup gw. Mungkin agak sedikit panjang. Tapi gapapalah, toh ini blog gw..hehehe. Cerita dimulai dari sini..

Chating..

Saat itu seluruh orang sedang di gemparkan oleh kehadiran Internet, apalagi dengan chating. Wabah itu mengenai semua mayoritas anak SMA dan tidak terkecuali gw.

Gw yang saat itu berada di kelas 3 SMA bersama dengan kedua teman sepermainan,Mutia dan SIta, setiap pulang sekolah pasti menyempatkan waktu untuk untuk ke Warnet. Kita bertiga emang udah seperti trio Dangdut, kemana-mana bertiga, kekantin, ketoilet, pulang kerumah aja yang mungkin beda.

Awalnya gw ga begitu suka dengan internet menurut gw cuma menghabiskan uang dan waktu, tapi biar dikata gaul mau ga mau mesti ikut tren juga. Apalagi saat itu situs pertemanan Friendster dan chating lagi mewabah anak muda. Kalo diwarnet pun gw terbiasa nimbrung di tempat mutia dan sita.

Mereka berdua seneng banget chating dengan orang-orang baru, mungkin niatnya untuk nambah teman tapi lama-kelamaan niat mereka berubah untuk cari pacar. Mutia udah pernah ketemuan dan jadian dengan cowok yang dia kenal dari situs pertemanan Live connetor, meskipun ga lama jadian tapi Mutia ga kapok-kapok untuk nyari pacar di dunia Maya. Padahal dia dah pernah dibikin sakit hati.

Sita ga beda dengan Mutia, dia sering Chating di Hi5. Dia suka menjalin pertemanan dengan cowo-cowo bule. Bahkan saking dia sering nya chating dengan cowo bernama steve asal australia, dia pernah ampe mau disamperin ke Indonesia untuk dilamar. Tapi Sita mendadak Ilfeel karena ternyata steve adalah kakek-kakek berumur 55 tahun yang ditinggal istrinya karena lesbian.

Kalo inget kisah mereka gw cuma bisa ngakak aja. Dan sebagai teman saat itu gw cuma bisa menghibur mereka dan ngeliat tingkah mereka yang ga pernah kapok untuk nyari cowo di dunia Maya.

Kita bertiga sampe punya langganan warnet sendiri, bahkan kita selalu nyari tempat baru dengan tarif paling murah dan cepet. Dan saat itu Warnet Kura-Kura jadi andalan kita, apalagi deket dengan rumah Mutia. Jadi beres ngenet bisa numpang makan..

Kebiasaan cuma nimbrung dan jadi pengamat kisah mereka, masih berlanjut untuk beberapa waktu sampe pada akhirnya…..

Sampe pada akhirnya gw mencoba juga untuk ngerasain apa yang dirasakan Sita dan Mutia. dalam hati apa sih enaknya chating?????. Masih dengan menggunakan seragam putih abu-abu kita langsung ngibrit ke warnet Kura-kura.

Seprti biasa Sita dan Mutia menempati bilik 3 dan 5 biar saling berhadapan dan bisa saling mengomentari. Gw pun mencoba menempati bilik 4 samping Sita. Yah kalo sudah depan kompi mereka bisa sibuk masing-masing. Gw minta saran ke Sita web mana yang biasa dia pake chating

Gw : Ta lo biasanya chating dimana? Hi5 banyak bulenya yah?

Sita : Iya coba aja, ga mesti ngerti bahasa inggris kok.

Sita ngerti banget kalo bahasa inggris gw belepotan dan carut marut

Mutia : Di Live Conector aja wi, orangnya Indonesia kok. Lagian gw ketemu Fahmi kan Di LC..hehehe

gw nurutin saran mutia. Gw mulai dengan membuat account baru atas nama dedew. situs pertemanan LC ga jauh berbeda dengan FS tapi yang membedakan hanya ada room untuk kita bisa chating dengan member yang lagi online.

Saat itu gw pede aja masukin foto profie gw bersama dengan Sita. Dengan tampilan rambut pendek berseragam putih abu-abu dan berkacamata berharap dapat mewakili muka gw yang biasa-biasa aja.

Ternyata dengan foto dan nama account seperti tadi ada juga yang tertarik untk menyapa gw lebih dulu. Salah satu yang membuat gw tertarik dari beberapa member yang ngajak gw chating adalah Demshit.

Foto profilenya ga terlihat jelas seperti apa wajahnya. Wajahnya tertutupi tangan yang memakai gelang baller berwarna kuning.

demshit : Hay oleh kenalan

dedew: Boleh aja, asl plz

Demshit : 22 M J, u

dedew : 18 F J

Berawal dari asl plz obrolan kita ngalir gitu aja. Kita membicarakan dari mulai basket, gelang yang dia pake sampe hal-hal yang ga penting. Obrolan itu bikin gw ketawa-ketiwi sendiri depan kompi.

Mutia dan sita yang melihat keanehan gw pun jadi bingung.

Mutia : Wi kenapa lo ketawa-ketawa sendiri?

Gw : ini mut gw dapet temen chating seru namanya demshit orangnya konyol ma gw…eh gw ke wc bentar yah, jangan diapa2in yah kompi gw.

Pesen gw ke mereka ternyata malah membuat mereka makin penasaran pengen tau apa aja yang gw obrolin dengan demshit.

Beres dari toilet gw melihat posisi duduk mereka udah ada di bilik kompi yang gw tempatin sambil ketawaan.

Gw : anjrot lo ngapain di kompi gw, duh jangan-jangan lo ngomong yang aneh-aneh yah ama demshit???

Sita : Ktia ngasih nomor lo wi ke dia, tadi dia minta yaudah gw kasih aja. kayaknya orangnya seru udah gpp jabanin aja.

Mutia : Lagian dari kita bertiga baru lo doang yang ga pernah kopi darat. Siapa tau sekarang jodoh lo.

Gw cuma bisa terdiam dan meng-iya-kan aja pendapat mereka. yah mau gimana lagi emang dasar neh dua orang gila.

Setelah kejadian itu semua berjalan normal, seminggu berlalu. Kebiasaan hadir ke warnet kita tinggalkan sejenak karena udah mau masuk ujian…

demshit pun terlupakan…

Iklan

Penulis: weddewi

Pisces a bit sanguin. Gimme a buzz at sanguinme@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s